Digital clock

Monday, 27 February 2012

adnan sempit vs lulu rempit...

assalamualaikum...

sunyinye duk umah sorang2.
aku tak boley duk sorang2.
aku tak kuat.
aku takut.

berbekalkan sedikit kekuatan yang kian menipis, akhirnya aku berjaya harungi suatu petang yang sangat sarat. sarat dengan kayuhan drama, sedikit dusta menjadi pelengkap. kabaran daripada portal mengejutkan aku. emosi tercabar. kesabaran kian luluh. hatiku hancur. namaku tiada dalam senarai. dem!!~ memang tak patut. lantas dengan hati yang kecik lagi jahil, aku belajar untuk redha, aku belajar untuk menjadi bertambah kuat. mungkin bukan rezeki aku. redha itu ikhlas. pasrah itu menyerah. rakan jua tempat mencurah hati dan perasaan. langsung membawa diri ke kangar bersama teman. buku itu menjadi pilihan. lega buku yang dicari itu ada ditempatnya. sedikit terubat luka di jiwa. selesai agenda, rumah menjadi destinasi pilihan. tiada tempat lain yang dituju. tanpa disangka, hujan turun membasahi bumi perlis sekaligus aku turut kebasahan.buku diselamatkan, perjalanan tetap diteruskan. masakan tidak, jarum jam kian menunjuk ke angka tujuh, siang bakal melabuhkan tirainya malam akan menjengah nanti. aku ketakutan di boncengan. diriku kian kebasahan. cerita ni takde motip. cume nak bagitahu aku sedh gilorr. lulu stay wif me slalu keyh. merempit dalam hujan yang sangat lebat adalah sangat mencabar sebenarnya.*brape banyak nak sangatla.haha













gamba2 aku berjaya disnap oleh aku mase event muroc semalam.
sekian.
terima kasih.
kbai.

ps1 :: gamba takde kene mengena dengan entri.haha.
ps2 :: kawan itu bersama waktu susah dan senang.
ps3 :: bersabar.

No comments :

Post a Comment